Karya Ilmiah

Genteng Beton Dengan Bahan Tambah Serat Sabut Kelapa

Admin | Sabtu, 15 Maret 2017 - 10:43:54 WIB | dibaca: 81 pembaca

Semakin pesatnya pembangunan yang dilakukan maka sangat dibutuhkan bahan penutup atap yang baik dan memenuhi persyaratan kuat, ringan, dan kedap air. Genteng beton merupakan salah satu penutup atap yang baik, namun harganya mahal jika dibandingkan genteng lain dan termasuk penutup atap yang cukup berat. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh penambahan serat sabut kelapa terhadap besar beban lentur, ketahanan terhadap rembesan air, penyerapan air, keseragaman ukuran, dan kualitas genteng beton tanpa bahan tambah dan dengan bahan tambah serat sabut kelapa. Perbandingan antara semen portland, kapur mill, dan pasir pada komposisi campuran genteng beton yaitu 1 PC : 2 KM : 2,5 PS. Sedangkan persentase penambahan serat sabut kelapa 0%; 1%; 1,5%; 2%; 2,5% dari berat pasir. Analisis data dilakukan dengan menghitung rata-rata hasil pengujian kemudian dibandingkan dengan persyaratan SNI 0096-2007. Hasil pengujian sifat tampak luar genteng beton permukaan atasnya mulus, siku, tidak terdapat retak, atau cacat lainnya. Hasil uji ukuran genteng beton P = 420 mm, L = 329 mm, tebal bagian yang rata = 9,56 mm, tebal penumpangan = 9,86 mm, panjang kaitan = 50,8 mm, lebar kaitan = 12 mm, tinggi kaitan = 11,5 mm, lebar penumpangan = 80,2 mm, kedalaman alur penumpangan = 29,6 mm, jumlah alur penumpangan 2. Hasil pengujian ketahanan terhadap rembesan (impermeabilitas) genteng beton dengan penambahan serat sabut kelapa 0%; 1% ; 1,5%; 2%; 2,5% semuanya tidak terjadi rembesan, hasil pengujian penyerapan air (porositas) rata-rata genteng beton pada penambahan serat sabut kelapa 0% = 9,046%; 1% = 9,667%; 1,5% = 10,202%; 2% = 9,741%; 2,5% = 11,317%. Hasil pengujian penyerapan panas rata-rata pada persentase penambahan serat sabut kelapa 0% = 82,54%; 1% = 80,88%; 1,5% = 77,98%; 2% = 78,60%; 2,5% = 80,18%. Hasil pengujian beban lentur rata-rata pada persentase penambahan serat sabut kelap 0% = 103,23 kg; 1% = 107,59 kg; 1,5% = 116,32 kg; 2% = 119,22 kg; 2,5% = 126,49 kg. Dari hasil pengujian tersebut maka dapat disimpulkan bahwa semakin banyak persentase serat yang ditambahkan dalam genteng beton maka semakin besar beban lentur yang dihasilkan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa genteng beton dengan penambahan serat sabut kelapa sudah memenuhi SNI 0096-2007 dari segi ketahanan terhadap rembesan (impermeabilitas), sebagian porositas, sifat tampak, dan ukuran. Sedangkan dari segi karakteristik beban lentur, penyerapan panas, dan sebagian porositas belum memenuhi.(Anggun Woro Ariyani)










Komentar Via Website : 1
AwalKembali 1 LanjutAkhir


Nama

Email

Komentar



Masukkan 6 kode diatas)